Pengertian Pantun Menurut Para Ahli

Hidayati (2010) menyatakan bahwa “Pantun merupakan salah satu jenis puisi Melayu lama yang secara luas dikenal Ditanah Air kita”. Pantun pada awalnya merupakan sastra lisan, tetapi sekarang banyak dijumpai pantun yang tertulis.

Budiono (2010) menyatakan bahwa “Pantun adalah suatu bentuk puisi lama yang khas dari indonesia”. Dalam bahasa Melayu, pantun berarti quatrain, yaitu sajak yang berbaris empat, yang bersajak a-b-a-b. Kadang-kadang ada juga ikatan pantun yang terdiri dari enam ada delapan baris dengan persajakan a-b-c-a-b-c dan a-b-c-d-a-b-c-d. setiap bait pantun isi pokoknya terdapat dalam kedua baris yang terakhir. 

Dalam dua baris itu disimpulkan dengan pendek dan indah sesuatu pikiran, perasaan, nasihat, kebenaran, pernyataan dan lain-lain. Dua baris inilah yang disebut baris isi. Dua baris diawalnya disebut dengan sampiran.

Pikiran atau perasaan yang terdapat dalam pantun itu dibangun oleh tiga hal, yaitu aspek irama, aspek bunyi, aspek isi, sesuatu dikatakan berirama apabila geraknya teratur. Maksudnya, dalam dua baris pantun yang awalnya disediakan atau dibayangi irama yang akan mengikat pikiran atau perasaan yang hendak diucapkan dalam dua baris berikutnya.

Selanjutnya, bunyi kata-kata yang dipakai pantun itu menyediakan kalbu kita untuk menerima isi pikiran atau perasaan yang diucapkan dalam dua baris yang berikut. Kedua barisnyang pertama itu dapat pula meningkatkan perkataan itu sekaligus. 

Gambar: Pengertian Pantun
Dari beberapa pengertian pantun yang dikemukakan oleh para ahli tersebut, dapat diambil kesimpulan bahwa pantun adalah bentuk puisi melayu (lama yang tiap bait biasanya terdiri dari empat baris atau lebih yang bersajak a-b-a-b, a-b-c-d, a-a-a-a, dan b-b-b-b, tiap larik biasanya terdiri atas empat kata, baris pertama dan baris kedua biasanya untuk tumpuan (sampiran) saja dan baris ketiga dan keempat merupakan isi).

Contoh Pantun :

Elok-elok menyebrang
Jangan sampai titian patah
Elok-elok dirantau orang
Jangan sampai berbuat salah

Dua baris pertama disebut sampiran
Dua baris terakhir dinamai sebagai bagian isi.

Ciri-Ciri Pantun
Sudarma (2010:24) menyatakan bahwa pantun adalah jenis puisi melayu lama yang mempunyai ciri-ciri sebagai berikut:
  1. setiap bait terdiri dari empat larik (baris)
  2. berirama (bersajak) ab-ab
  3. larik pertama dan kedua berupa sampiran, yang biasanya tidak mempunyai hubungan (mengandung maksud dan hanya diambil rimanya saja untuk menyetarakan maksud yang akan dikeluarkan).
  4. larik ketiga dan keempat disebut maksud (isi) pantun, yang merupakan tujuan dari pantun tersebut karena isi pantun mengandung pesan yang ingin disampaikan oleh sipemantun.
  5. tiap baris terdiri dari 4 hingga 6 atau 8 sampai 12 suku kata.

Alisjahbana (2010) menyatakan bahwa “fungsi sampiran adalah menyiapkan rima (sajak) dan irama mempermudah pendengar memahami isi pantun”. Ini disebabkan pantun merupakan sastra lisan. Meskipun secara umum sampiran tidak berhubung dengan isi, kadang-kadang bentuk sampiran membayangkan isi.



Sumber: Dikutip dari berbagai sumber
Sekian uraian tentang Pengertian Pantun Menurut Para Ahli, semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *